Cerita Melahirkan Muhammad Al Fatih

3:18:00 PM 4 Comments A+ a-


Salam

Kali ini saya mau sharing pengalaman melahirkan anak kedua saya,proses yang sangat cepat namun juga pertarungan hidup dan mati.

Jujur saja dikehamilan kedua ini walaupun saya terlihat aktif dari semenjak saya tau bahwa saya sedang hamil namun sebenarnya banyak hal yang saya takutkan,seperti proses persalinan C-Section untuk kedua kalinya.

Saya berencana C-Section pada tanggal 18 Januari 2018. Seminggu sebelumnya saya sudah konsultasi dengan Obygin dan beliau bilang aman.

And the story begin..

Tanggal 17 Januari 2018,malam sekitar jam 10 saya masuk kamar.. Ditemani oleh suami dan Alula tapi lalu mereka pulang lagi kerumah karena saya memang tidak boleh ditemani.

Selanjutnya saya di CTG memastikan semua baik-baik saja.. Jam 12 malam saya makan dan minum terakhir,karena saya harus puasa 8 jam.
Tanpa ditemani suami malam itu saya gak bisa tidur.. Baru bisa tidur lumayan lelap sekitar jam 3 pagi.. Jam 5 saya bangun untuk sholat subuh lalu mandi dan make up (iyaa pake alis,bedak,blush on dan lipstik :D)

Sekitar jam 6 suster datang untuk mengecek tensi dan suntik tes alergi (asli ini sakiiitt perih bgt,saya lupa dulu kalau ternyata sesakit itu). Lalu suami datang,dan jam 7 saya diantar keruang OK untuk persiapan masuk kamar operasi.
Tepat jam 7.30 saya masuk ruang operasi,kali ini suami ga boleh menemani beda waktu lahiran Alula dulu suami menemani bahkan mendokumentasikan tiap detiknya.

Seingat saya diruang operasi itu ramai sekali. Ada dua Obygin,dr anastesi,dr anak,bidan,dan 2 orang bruder.
Tibalah waktunya,dr anastesi mulai meminta saya untuk membungkuk karena beliau akan menyuntik bagian tulang belakang saya,lalu bidan mulai memasang kateter,dan tak lama saya diminta untuk mengangkat kaki (yang ternyata sudah gak bisa karena obat bius sudah bekerja)
Setelah itu,dipasanglah oksigen dan alat-alat medis lainnya untuk memulai operasinya.. Tirai hijau sudah dibentangkan di depan wajah saya,tapi ternyata ada lampu besar persis diatas saya yang memantulkan bagian perut saya.. Prosesnya sangat cepat,lalu saya mendengar tangisan bayi. Tak lama ia pun diletakkan didada saya untuk IMD. 

MasyaAllah akhirnya Allah memberi saya seorang anak Laki-laki.
Sekitar jam 9 pagi saya lalu dipindahkan ke ruang observasi.. Suster mengingatkan bahwa efek anastesi bisa mual muntah,menggigil atau gatal-gatal.. Waktu Alula begitu keluar ruang operasi saya menggigil parah. Sama suster dipakaikan selimut pemanas,lalu saya tidur dan ketika bangun sudah dikamar perawatan. Nah kali ini saya mual muntah,posisi tidur yang datar bikin saya pusing. Setelah diobservasi jam 12 siang saya pun masuk kamar perawatan. Setelah itu yang saya ingat,saya mengantuk lalu tertidur dan terbangun sekitar jam 3 sore.

Drama Pendarahan

Saya ingat sekali,jam 3 sore itu pertama kali saya pegang handphone lagi untuk memberi tau kepada teman dan sahabat bahwa saya sudah melahirkan dengan selamat. Namun ditengah-tengah momen itu saya merasakan area miss v seperti mengeluarkan cairan namun terasa "deras"

Saya : "duh ini kok kayaknya banyak banget yaa darahnya keluar"
Suami : (langsung cek)

Ternyata darah segar sudah menggenang dikasur banyakkkk sekali. Suami langsung panggil suster jaga. Suster datang 1 orang,lalu suster tersebut memanggil rekannya,sampai akhirnya ada 5 suster yang membantu saya.

Suster bilang saya pendarahan.. Saya uda pasrah bagian miss v saya diobok-obok. Untung masih ada pengaruh obat bius jadi tidak terasa sakit. Setiap pusar saya ditekan darah segar mengalir,begitu juga gumpalan-gumpalan darah.

Suami (berusaha) tetap tenang dan terus memberi saya semangat. Oksigen dipasang dihidung saya,infus pun tambah 1 lagi ditangan kanan saya. Suster menanyakan apa yang saya rasakan,apakah pusing,mual atau apa.. Saya bilang saya mengantuk,tapi suster bilang ke suami saya bahwa saya harus tetap terjaga jangan sampai tertidur. Lalu saya muntah ke sekian kalinya.

Obygin pun akhirnya datang untuk USG melihat apakah ada yang "salah" dirahim saya.. Tapi alhamdulillah semua normal,rahim saya bersih. Yang saya ingat ketika suster mengobok-obok bagian bawah beliau bilang "aduh masi ngebuka nih"
Ternyata mulut rahim saya masi agak terbuka karena kontraksi yang tidak maksimal. Kok kontraksi ? kan melahirkan secara caesar.
Tau dong setiap kita habis melahirkan rahim pasti harus mengecil lagi seperti sebelum hamil ? Nah bagaimana cara mengecilkan rahim,yaitu dengan cara kontraksi. Berhubung saya ga mules,makanya kontraksinya ga maksimal yang menyebabkan mulut rahim masih agak terbuka,makanya pendarahan.

Drama pendarahan belum juga usai,akhirnya saya diinapkan di ICU. Saya uda pasrah banget,sampai diruang ICU cuma bisa nangis ke suami. Yang saya takutkan terjadi,tapi saya berusaha untuk tetap berdzikir. Suami tegang saya tau itu tapi dia berusaha terlihat tenang dan senyum didepan saya.
Tekanan darah saya rendah 80/60,denyut nadi hampir hilang,mual muntah dan susah nafas,belum lagi darah yang keluar 500cc tentu membuat saya lemas dan harus transfusi darah.Saya ngantuk tapi saya gak boleh tidur. Karena kalau saya tidur saya bisa kehilangan kesadaran. Saya ingat-ingat Alula,Suami dan Al Fatih agar saya tetap sadar. 

Alhamdulillah hanya semalam saya menginap di ICU. Besok paginya saat obygin visit semua sudah normal,dan siangnya saya sudah kembali ke kamar perawatan.
Sungguh perjuangan hidup dan mati..
Sewaktu saya masuk ICU saya sempat meminta tolong kepada suami untuk memberi tau teman-teman saya yang ada di grup What's App..


Terima kasih doa-doanya yaa suami,orang tua teman-teman dan sahabat sekalian,Alhamdulillah Allah masih memberikan saya umur,sehat dan bisa beraktifitas seperti biasa.

Sekarang lagi menikmati momen menyusui dan begadang lagi,terlalu happy karena Allah mengabulkan doa saya dan suami untuk bisa punya anak Laki-laki.. Sepasang deeeh.. Alula juga happy banget punya adik laki-laki..

4 comments

Write comments
Wijdan
AUTHOR
February 10, 2018 at 9:47 AM delete

Ya Rabb... Bacanya aku agak ngilu putri.. Tapi, alhamdulillah ya.. Sudah pulih kembali, qadarullah. Untung pak suami tetap tenang walau tegang. Selamat terlahir ke dunia Fatih... Jadi anak yg saleh setelah perjuangan ibumu yg melahirkanmu ya.. Aammiinn

Reply
avatar
Inka Paramita
AUTHOR
February 10, 2018 at 5:47 PM delete

Ya Allah Putrii.. Aku bacanya ikutan deg deg gaan... Bener2 yaah apapun prosesnya itu persalinan itu adalah perjuangan antara hidup dan mati.. Alhamdulillah masih diberikan kesehatan yaah Puutt... Kalo aku pas malam di rs sebelum di cesar HB ku rendah jd kudu transfusi darah dr PMI. Itu aja udah deg deg gaan... Btw Putri pas operasinya masih boleh ngalis yaa aku sama sekali ga boleeh.. Haha.. Makanya yg eksis cakep foto bayinya ajah, emaknya tak usahlah heheheh...

Reply
avatar
February 10, 2018 at 9:24 PM delete

Iyaa ya Allah alhamdulillah sekali udah pulih,sehat. Aamiin doanya makasi yaa tanteee

Reply
avatar
February 10, 2018 at 9:39 PM delete

Bangettt inka perjuangan hidup dan mati.. Ak HB pas hamil ini malah bagus,eeeh ttp ajaa akhirnya harus transfusi darah setelah keluar bnyk darah..


Boleh ngalis dooong walaupun ttp ga ada fotonya hahaha

Reply
avatar